Senin, 17 Mei 2010

Tardigrades

Tardigrades (umumnya dikenal sebagai beruang air atau babi lumut), bagian dari superfilum Ecdysozoa . Mereka mikroskopis, tinggal di air, hewan dengan delapan kaki. Tardigrades pertama kali dideskripsikan oleh Johann Agustus Efraim Goeze pada 1773. Nama Tardigrada berarti "pejalan lambat" dan diberikan oleh Lazzaro Spallanzani pada tahun 1777. Tardigrade dewasa terbesar dapat mencapai panjang tubuh 1,5 mm , yang terkecil di bawah 0,1 mm. Yang baru menetas larva bisa lebih kecil dari 0,05 mm.

Lebih dari 1.000 spesies tardigrades telah diuraikan. Tardigrades ada di seluruh dunia, dari tinggi Himalaya (di atas 6.000 m ), ke laut dalam (di bawah 4.000 m) dan dari daerah kutub ke khatulistiwa .

Tempat yang paling baik untuk mencari tardigrades adalah pada lumut. Lingkungan lainnya adalah bukit-bukit , pantai , tanah , dan laut atau air tawar sedimen, dimana mereka ada cukup banyak (hingga 25.000 ekor / liter ). Tardigrades bisa ditemukan dengan merendam sepotong lumut di mata air.

Tardigrades adalah polyextremophiles dan mampu bertahan hidup di lingkungan ekstrem yang akan membunuh hampir semua hewan lain. Beberapa dapat bertahan di suhu -273 ° C, dekat dengan nol mutlak , suhu setinggi 151 ° C (303 ° F), radiasi 1.000 kali lebih dari hewan lain seperti manusia, dan satu dekade hampir tanpa air. Pada bulan September 2007, tardigrades dibawa ke orbit rendah Bumi pada misi FOTON-M3 dan selama 10 hari yang terkena ruang vakum. Setelah mereka kembali ke bumi, ditemukan bahwa banyak dari mereka bertahan dan menghasilkan telur yang menetas , dan membuat binatang ini hanya ditampilkan untuk dapat bertahan hidup ruang vakum.


Anatomi dan morfologi


Tardigrades memiliki tubuh seperti gentong dengan empat pasang kaki pendek. Kebanyakan berkisar 0,3-0,5 milimeter (0,012-0,020 in) panjangnya, meskipun spesies terbesar dapat mencapai 1,2 mm (0,047 in). Tubuhnya memiliki empat segmen (tidak termasuk kepala), empat pasang kaki tanpa sambungan , dan kaki dengan 4-8 cakar masing-masing. kutikula tradigrades mengandung kitin.

Semua tardigrades dewasa dari spesies yang sama memiliki jumlah sel yang sama. Beberapa spesies tardigrade memiliki sel sebanyak sekitar 40.000 sel dalam tubuh orang dewasa masing-masing, sedangkan orang lain jauh lebih sedikit.

Rongga tubuh terdiri dari haemocoel , tetapi satu-satunya tempat di mana coelom sejati dapat ditemukan adalah sekitar gonad. Tidak ada organ pernapasan, dengan pertukaran gas dapat terjadi di seluruh tubuh. Beberapa tardigrades memiliki tiga kelenjar tubular berhubungan dengan rektum; ini mungkin organ ekskretoris mirip dengan tubulus Malphigi dari arthropoda , meskipun rincian tetap tidak jelas.

Mulut pipa dipersenjatai dengan stylets , yang digunakan untuk menembus sel-sel tanaman, ganggang , atau invertebrata kecil di mana pakan tardigrades, melepaskan cairan tubuh atau isi sel. Triradiate berotot, mengisap faring . Para stylets binatang itu menghilang, dan sepasang baru dikeluarkan dari sepasang kelenjar yang terletak pada kedua sisi mulut. faring ini menghubungkan ke pendek kerongkongan , dan kemudian sebuah usus yang menempati sebagian besar panjang tubuh dan merupakan tempat utama pencernaan. usus akan terbuka, melalui dubur pendek, ke anus terletak di ujung terminal dari tubuh.Beberapa spesies hanya buang air besar ketika mereka berganti bulu, meninggalkan kotoran di belakang dengan kutikula gudang.

Otak mencakup beberapa lobus, dan melekat pada yang besar ganglion di bawah kerongkongan, yang ganda tali saraf ventral berjalan panjang tubuh. kabel yang memiliki satu ganglion per segmen, masing-masing yang menghasilkan serat saraf lateral yang berjalan ke tungkai. Banyak spesies memiliki sepasang rhabdomeric -cangkir mata pigmen, dan ada banyak sensori bulu di kepala dan tubuh.


Reproduksi

Meskipun beberapa spesies partenogenesis , baik laki-laki dan perempuan biasanya hadir, masing-masing dengan satu gonad yang terletak di atas usus. Dua saluran dari testis pada laki-laki, membuka melalui pori tunggal di depan anus. Sebaliknya, perempuan memiliki saluran tunggal pembukaan baik tepat di atas anus atau langsung ke dalam rektum, yang dengan demikian membentuk kloaka .

Tardigrades bertelur , dan pembuahan biasanya eksternal. Kawin terjadi selama meranggas dengan telur yang diletakkan di dalam gudang kutikula dari perempuan dan kemudian ditutup dengan sperma. beberapa spesies memiliki fertilisasi internal, dengan perkawinan yang terjadi sebelum perempuan sepenuhnya gudang kutikulanya. Dalam kebanyakan kasus, telur yang tersisa dalam kutikula gudang untuk mengembangkan, namun beberapa melampirkannya ke substrat di dekatnya.

Telur menetas setelah tidak lebih dari empat belas hari, dengan muda mereka sudah memiliki lengkap sel dewasa. Pertumbuhan untuk ukuran dewasa oleh karena itu terjadi pembesaran sel-sel individu ( hipertrofi ), bukan oleh pembelahan sel. Tardigrades hidup untuk 3-30 bulan, dan mungkin meranggas hingga dua belas kali.


Evolusi dan sejarah hubungan

DNA dan RNA menunjukkan bahwa urutan data tardigrades adalah kelompok adik dari arthropoda dan Onychophora . Kelompok-kelompok ini secara tradisional dianggap sebagai kerabat dekat Annelida , tetapi skema yang lebih baru menganggap mereka Ecdysozoa , bersama-sama dengan cacing gelang (Nematoda) dan beberapa filum yang lebih kecil. The Ecdysozoa -konsep menyelesaikan masalah seperti nematoda faring serta beberapa data dari 18- rRNA dan HOX ( homeobox ) gen data, yang menunjukkan hubungan untuk gelang.

Ukuran menit tardigrades dan integumen bermembran mereka membuat mereka fosilisasi keduanya sulit untuk mendeteksi dan sangat tidak mungkin. Satu-satunya spesimen fosil yang dikenal terdiri dari beberapa dari pertengahan Cambria deposito di Siberia dan beberapa spesimen langka dari Kapur kuning.

tardigrades Siberia berbeda dari hidup tardigrades dalam beberapa cara. Mereka memiliki tiga pasang kaki lebih dari empat, mereka memiliki morfologi kepala disederhanakan, dan mereka tidak memiliki kepala pelengkap posterior. Hal ini dianggap bahwa mereka mungkin merupakan kelompok batang tardigrades hidup.

Spesimen langka dalam amber Kapur terdiri swolenskyi Milnesium, dari New Jersey, yang tertua, yang cakar dan mulutnya tidak bisa dibedakan. tartigradum dan dua spesimen dari barat Kanada , beberapa 15-20000000 tahun lebih muda dari M. swolenskyi . Dari keduanya, satu telah diberikan genus sendiri dan keluarga, leggi Beorn (genus bernama oleh Cooper setelah karakter Beorn dari The Hobbit oleh JRR Tolkien dan spesies bernama setelah ia mahasiswa William M. Legg), namun ia dikenakan kemiripan kuat untuk spesimen hidup banyak orang di keluarga Hipsiblidae. Aysheaia telah diusulkan sebagai takson-adik ke-tardigrade clade arthropoda.

Genom Tardigrade berbeda dalam ukuran, 75-800 megabase pasangan tentang DNA. Genom dari spesies tardigrade, Hypsibius dujardini , sedang diurutkan di Broad Institute . Hypsibius dujardini memiliki genom kompak dan waktu generasi dari sekitar dua minggu, dan dapat dibudidayakan tanpa batas waktu.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
;